Endang Adalah Kekuatan Alam yang Didukung oleh Cinta

Smile Train

Endang Smile Train

Meski sebutan Endang Sasi di Smile Train Indonesia partner Yayasan Ummi Romlah Foundation adalah “pekerja sosial”, “pencari jalan” mungkin lebih tepat. Tugasnya adalah menjelajahi hutan lebat Sumatra, jalan tanah, dan desa-desa kecil yang tak terhitung jumlahnya untuk mencari orang-orang yang memiliki sumbing. Pekerjaan itu sulit, terkadang berbahaya, dan dia menyukai setiap detiknya.

Untungnya, pekerjaannya baru-baru ini menjadi lebih mudah berkat Awareness Grant dari mitra Smile Train GSK. Uang dan jarak sekarang tidak lagi menghalangi dia menemukan anak-anak dengan sumbing dan menghubungkan mereka dengan perawatan yang akan mengubah — dan terkadang bahkan menyelamatkan — hidup mereka. Dia adalah pahlawan kami, dan baru-baru ini kami bertemu dengannya untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membuatnya terus maju.

Endang Smile Train

Bisakah Anda ceritakan tentang perjalanan Anda ke Smile Train sebagai pekerja sosial? Bagaimana Anda datang ke pekerjaan ini dan apa yang menginspirasi Anda untuk melakukannya?

Sebagian inspirasi datang dari keluarga saya — membantu mereka yang membutuhkan telah lama menjadi tradisi bagi kami. Tapi sebenarnya, saya melakukannya karena saya menyukainya. Saya suka membantu orang mendapatkan obat yang mereka butuhkan, mengeluarkan mereka dari hambatan, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan pekerjaan sosial. Pada satu titik dalam pekerjaan saya, saya menemukan seorang anak yang keluarganya meninggalkan mereka karena sumbing mereka. Menghubungkan anak ini dengan cinta dan perhatian yang mereka butuhkan adalah hal yang pertama kali membawa saya ke Smile Train Indonesia. Saya langsung ketagihan dan ingin berbuat lebih banyak.

Endang Smile Train

Apakah Anda terkena sumbing atau secara pribadi mengenal siapa saja yang terkena sumbing?

Secara pribadi, tidak ada riwayat sumbing di keluarga saya, tapi itu sangat membebani hati saya. Ini adalah pekerjaan yang sangat bermanfaat karena saya suka membuat orang lain bahagia.

Seperti apa pekerjaan Anda sebelum GSK Awareness Grant? Bagaimana Anda menjangkau pasien potensial? Bagaimana hal ini mempengaruhi pekerjaan Anda?

Pada dasarnya, saya orang yang sosial; Saya tinggal di jalan! Hobi saya adalah menemukan cara untuk membantu orang menemukan solusi yang baik untuk masalah mereka. Jadi hibah GSK ini telah banyak membantu saya menjangkau pasien. Sumatera adalah pulau besar — terkadang dibutuhkan waktu 15 jam atau satu hari untuk menjangkau anak-anak di daerah terpencil. Itu membutuhkan banyak perencanaan, serta biaya untuk transportasi, makanan, penginapan, dan pengeluaran lain di luar pekerjaan sebenarnya untuk memberikan perawatan dan meningkatkan kesadaran.

Berkat hibah kesadaran GSK, saya sekarang tidak perlu khawatir kehilangan pasien karena kekurangan dana. Saya dapat menjaga fokus saya hanya untuk menjangkau anak-anak yang membutuhkan dan membuat mereka bahagia.

Apa hal pertama yang Anda katakan kepada keluarga seorang anak ketika Anda bertemu dengan mereka? Apa reaksi khasnya? Bagaimana Anda meyakinkan orang-orang yang skeptis?

Hal pertama yang saya lakukan adalah memperkenalkan diri dan Smile Train Indonesia. Saya katakan kita tidak pernah mempermalukan anak-anak kita dengan sumbing; kami membantu mereka dengan menyediakan operasi gratis dan perawatan lain yang mereka butuhkan. Kemudian saya berusaha meyakinkan mereka bahwa saya mengatakan yang sebenarnya dengan menunjukkan kepada mereka foto-foto sebelum dan sesudah anak-anak yang telah menerima senyuman baru.

Saya juga berbagi keyakinan saya bahwa anak-anak dengan sumbing adalah anak-anak istimewa yang lahir dari orang tua yang istimewa dan meyakinkan mereka bahwa tidak ada hubungan antara memiliki sumbing dan sifat lain apa pun. Padahal, operasi sumbing akan menjanjikan masa depan cerah, percaya diri, dan kemampuan yang sama dengan orang lain.

Terakhir, saya sampaikan kepada mereka bahwa jika mereka menemui kendala sama sekali dalam menerima perawatan dari mitra Smile Train lokal mereka, termasuk transportasi, mereka harus menghubungi saya agar kita dapat mengatasi kesulitan ini bersama-sama.

Endang Smile Train

Bagaimana COVID-19 memengaruhi pekerjaan Anda?

COVID-19 telah memberikan dampak yang besar. Sebagian besar anak-anak yang saya kenal harus ditunda operasinya, tetapi syukurlah karena mereka lokal, mitra Smile Train di Sumatera masih bisa melakukan operasi sebelum terlalu lama di bawah protokol kesehatan COVID-19 yang ketat yang mereka dan Smile Train dirancang bersama.

Tentu saja, lockdown saat pandemi juga membuat saya lebih sulit untuk menjangkau pasien di lapangan, dan inilah mengapa saya sangat senang dapat menjalin hubungan baik dengan banyak pemangku kepentingan. Sebagai contoh, saya selalu menjaga hubungan dengan pemerintah, polisi, tentara, rumah sakit, bahkan dengan tukang sewa sepeda, sehingga ketika dia bertemu pelanggan dengan sumbing, dia memberi mereka informasi tentang Smile Train.

Pandemi telah membuat media sosial menjadi lebih penting, tetapi itu bukan obat untuk semua. Menurut saya, informasi itu berharga asalkan bisa sampai ke orang yang tepat, dan di daerah terpencil tempat saya bekerja, terkadang orang tidak bisa diandalkan untuk menjangkau media sosial karena akses yang terbatas.

Endang Smile Train

Apa tantangan yang lebih luas yang tersisa dalam menemukan pasien dan menghubungkan mereka dengan perawatan di wilayah Anda? Bagaimana Smile Train dan GSK membantu mengatasi tantangan ini?

Masalah di wilayah saya melampaui sumbing, dan syukurlah, kantor pusat saya memiliki tim penjangkauan yang solid yang terdiri dari ahli bedah plastik lokal, ahli anestesi, perawat, dan lainnya yang secara bersamaan memberikan perawatan dan melakukan penjangkauan di daerah terpencil. Mereka memastikan bahwa mereka membantu semua orang yang mereka temui dan menjalankan program dengan senyuman.

Bisakah Anda membagikan cerita favorit dari lapangan?

Setiap cerita yang berakhir dengan keluarga dan seorang anak yang menerima senyuman baru dan harapan baru untuk masa depan adalah favorit saya!

Dan ceritanya tidak berakhir di situ, karena saya juga senang melihat mantan pasien saya bekerja dan hidup sehat.

Itu adalah yang paling berharga, dan bukan hanya untuk keluarga. Ini membawa saya kebahagiaan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Sangat luar biasa.

Endang Smile Train

Apa yang ingin Anda katakan kepada para donatur Smile Train?

Dari lubuk hati yang terdalam, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua donatur Smile Train yang telah membantu anak-anak sumbing Indonesia untuk menerima senyuman baru dan menatap masa depan mereka yang indah dengan percaya diri.

Terima kasih atas kebaikan ini. Saya berdoa agar Anda terus maju dan selalu membantu membawa senyum kepada mereka yang membutuhkan.

Dapatkan Info Terbaru Smile Train

Anda mungkin akan menyukai…

Patient

Ketika perawat yang merawat menyerahkan Khalisa kepada ayahnya, sang ayah panik dan...

Smilestones

Pada awal Maret 2022, seorang anak laki-laki bernama Anugrah menerima operasi gratis yang...

Patient

Aberil bekerja di sebuah perkebunan karet di pelosok Indonesia. Penghasilan yang...