Ketika Mereka Menemukan Kebenaran, Mereka Menemukan Smile Train

Smile Train

Windri tidak pernah merasakan cinta yang begitu besar seperti ketika dia melihat putranya, Biru, untuk pertama kalinya. Dia juga tidak pernah merasa begitu takut. Windri belum pernah melihat bibir sumbing sebelumnya. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan, bagaimana merawatnya, apakah dia akan bertahan hidup.

Biru before cleft surgery

Tapi suaminya, Hendra, dan seluruh keluarganya tidak khawatir. Sementara begitu banyak bayi dengan bibir sumbing menghadapi kebencian dari kerabat mereka, semua orang di keluarga besar Biru tidak memberinya apa-apa selain cinta dan kekuatan. Bersama-sama, mereka bertekad untuk menemukan berkat baru berupa perawatan yang sangat dibutuhkannya.

Sayangnya, jaringan dukungan Windri dan Hendra berakhir di jalur properti mereka. Pelanggan di toko fotokopi kecil mereka di kota Bekasi, Indonesia, tidak pernah lelah menjelaskan kepada Windri bagaimana Biru lahir dengan sumbing karena dia tidak cukup ke dokter atau karena dia merobek kertas sepanjang hari saat hamil. Tapi dia tidak mau mendengarkan.

Biru looking into the distance

Ketika pasangan itu tidak bersama bayi mereka atau menepis desas-desus menyakitkan di toko mereka, mereka menjelajahi media sosial untuk mendapatkan informasi nyata tentang bibir sumbing. Begitulah cara mereka menemukan Smile Train. Tawaran perawatan gratis seumur hidup dari para profesional lokal tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi mereka tahu bahwa mereka tidak akan pernah memaafkan diri mereka sendiri jika mereka tidak mengambil kesempatan dan setidaknya belajar lebih banyak. Mereka mengirim pesan melalui Facebook memperkenalkan diri dan situasi mereka.

Responnya cepat juga ramah. Sangat jelas bahwa mereka sedang berbicara dengan seseorang — dan sebuah organisasi — yang peduli. Tanpa mereka sadari, Biru telah dijadwalkan untuk menjalani operasi sumbing di rumah sakit mitra terdekat Smile Train, RS Hermina Galaxy.

Biru smiling, holding a picture of himself before cleft surgery

Senyum Biru kini menjadi keceriaan keluarga dan masyarakatnya. Namun itu masih tidak seterang orang tuanya ketika mereka melihat wajah berseri-seri putra mereka dan memikirkan para dokter dan donor Smile Train yang membuat keajaibannya menjadi mungkin.

Biru today

Windri sekarang membawa pesan untuk setiap ibu lain yang mendapati dirinya merasa panik pada saat yang seharusnya menjadi momen paling menyenangkannya.

Windri and Biru sharing a smile together

“Jangan berkecil hati; jangan putus asa. Bersemangatlah untuk anak Anda dan percayalah bahwa mereka dapat menggapai apa pun.”

Anda dapat membantu kami membawa keajaiban bagi anak-anak yang membutuhkan dan menghentikan penyebaran informasi yang salah tentang bibir sumbing. Berdonasilah Sekarang.

Dapatkan Info Terbaru Smile Train

Anda mungkin akan menyukai…

Smilestones

Pada awal Maret 2022, seorang anak laki-laki bernama Anugrah menerima operasi gratis yang...

Patient

Aberil bekerja di sebuah perkebunan karet di pelosok Indonesia. Penghasilan yang...

Patient

Rahmad dibully setiap hari saat datang dan pulang sekolah. Seperti banyak orang sumbing...