Penantian Angga sudah terjawab

Smile Train

Aberil bekerja di sebuah perkebunan karet di pelosok Indonesia. Penghasilan yang didapatnya hampir tidak cukup untuk menghidupi dirinya dan putranya dari pernikahan sebelumnya, tetapi ketika dia bertemu Nurelela, itu tidak menjadi hal yang penting. Mereka jatuh cinta dan segera menikah. Tak lama kemudian, doa mereka terkabul. Nurela hamil.

USG tidak tersedia di tempat mereka tinggal, tetapi Nurelela merasa sehat selama kehamilan dan tidak mengalami masalah. Ketika hari besar itu tiba, Nurelela pergi ke rumah ibunya di mana, dengan bantuan seorang dukun setempat, dia melahirkan putranya, Angga.

Dengan penuh semangat, dia dan Aberil melihat bayi baru mereka untuk pertama kali — dan tersentak. Mereka belum pernah melihat orang yang tampak seperti dia sebelumnya. Pertanyaan membanjiri benak mereka, masing-masing lebih menakutkan daripada yang berikutnya: Bagaimana bayi kami melubangi bibir dan langit-langit mulutnya? Apa artinya? Bagaimana kita akan mendapatkan perawatan untuknya ketika kota terdekat begitu jauh? Mereka yakin hanya pada dua hal, tetapi harapan yang mereka tanamkan melebihi segalanya: Angga adalah hadiah dari Tuhan, dan mereka akan merawatnya sebaik mungkin.

Segera setelah itu, beberapa kabar baik menambah besar harapan mereka: Perusahaan minyak pemerintah setempat memberi tahu mereka bahwa apa yang dimiliki Angga adalah perbedaan kelahiran biasa yang disebut sumbing dan bahwa mereka dapat mengajukan permohonan bantuan untuk menerima operasi gratis. Aberil bergegas untuk mengajukan permohonan mereka.

Saat mereka menunggu jawaban, celah pada bibir Angga membuatnya tersedak ASI, dan dia menangis kelaparan siang dan malam. Banyak bayi dengan sumbing berjuang melawan kekurangan gizi, namun dengan ketekunan, kesabaran, dan kreativitas, Nurelela dan Aberil berhasil menghindari masalah kesehatan terburuk bagi bayi mereka.

Angga before cleft surgery

Terisolasi dari dunia luar, Angga menghabiskan masa balitanya bermain di hutan bersama saudara tirinya dan anak-anak dari dua rumah lain di pemukiman mereka. Ketika Angga cukup umur untuk mulai sekolah, keluarganya memutuskan untuk pindah lebih dekat ke desa untuk mengurangi lama perjalanannya. Ini adalah pertama kalinya dia berada di sekitar orang asing, dan untuk sesaat, dia tidak bisa mengerti apa yang dilihat, dibisikkan, dan ditertawakan oleh anak-anak lain. Dia tidak perlu bertanya-tanya lama. Dia mencoba memperkenalkan dirinya dan menjelaskan perbedaannya, tetapi ketika mereka mendengar bagaimana sumbingnya memengaruhi kemampuan berbicaranya, mereka hanya menertawakannya lebih keras. Kemudian, saat makan siang, ketika mereka melihat bagaimana dia makan dan mengunyah, pelecehan itu semakin parah.

Keluarganya menyemangatinya, dan dia berusaha untuk tetap tegar, tetapi seorang anak hanya bisa menerima begitu banyak perasaan hancur dan sendirian. Setelah kelas tiga, Angga mencapai batasnya dan putus sekolah. Sementara itu, pihak keluarga masih menunggu kabar tentang bantuan operasi tersebut.

Dia menghabiskan 10 tahun berikutnya dia berjibaku antara pekerjaan sambilan untuk membantu keluarganya yang hidup dengan susah payah. Kemudian, suatu hari ketika Angga berusia 20 tahun, seorang pekerja sosial menyerahkan kalender kepada ayahnya. Untuk keluarga yang telah menghabiskan satu generasi menunggu, ini adalah jadwal yang tidak pernah mereka lihat sebelumnya.

Setiap halaman menampilkan gambar seorang anak dengan sumbing di samping gambar anak yang sama dengan senyum cemerlang di tempat sumbing mereka sebelumnya. Terdapat nomor pekerja sosial di sudut dan di bagian atas setiap halaman ada logo berwarna-warni untuk sesuatu yang disebut Smile Train. Angga meraih teleponnya, dan kurang dari satu jam kemudian telah dipesan untuk operasi sumbing yang telah dia tunggu-tunggu seumur hidupnya.

Di hari operasi, seluruh keluarga Angga berjalan kaki lima kilometer ke jalan utama, lalu menumpang becak ke RS Muhammadiyah Palembang, rumah sakit mitra Smile Train terdekat. Itu adalah perjalanan yang panjang, tapi rasanya itu bukan apa-apa. Mereka telah mengalami hal yang jauh lebih buruk.

Angga with his parents after cleft surgery

Beberapa jam kemudian, Angga melihat senyum barunya di cermin untuk pertama kalinya dan tertawa, "Aku terlihat seperti ayahku sekarang!"

Angga with his mother

Itu terjadi pada tahun 2018. saat itu, operasi sumbing lebih berarti bagi Angga daripada senyum baru; itu telah memberinya rasa percaya diri dan harapan yang mendalam. Pada 2019, dia mengalami kecelakaan sepeda motor yang menewaskan saudara tirinya di tempat. Kehilangan itu membuatnya trauma dan dia jatuh ke dalam depresi berat, namun keluarganya percaya bahwa kekuatan batin dan rasa berharga yang dia dapatkan dari operasinya sangat membantunya untuk sembuh ketika dia siap.

Angga riding a bike after his cleft surgery

Angga kini bekerja sebagai asisten pekerja bangunan, namun ia yakin, jika ia bekerja keras, ia dapat melakukan apa pun yang diinginkannya dan memberikan masa depan yang lebih baik bagi dirinya dan keluarganya.

Angga with his family

“Saya dan keluarga saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Smile Train karena telah memberi saya kesempatan kedua dalam hidup,” katanya.

Angga holding a picture of himself before cleft surgery

Beri orang-orang dengan sumbing di segala usia kesempatan kedua dalam hidup. Donasi Sekarang.

Dapatkan Info Terbaru Smile Train

Anda mungkin akan menyukai…

Patient

Ketika perawat yang merawat menyerahkan Khalisa kepada ayahnya, sang ayah panik dan...

Partner

Meski sebutan Endang Sasi di Smile Train Indonesia partner Yayasan Ummi Romlah...

Smilestones

Pada awal Maret 2022, seorang anak laki-laki bernama Anugrah menerima operasi gratis yang...