Smile Train Indonesia Menandai 100.000 Senyum dengan Gaya

Smile Train

Pada awal Maret 2022, seorang anak laki-laki bernama Anugrah menerima operasi gratis yang memungkinkan dia untuk makan, bernapas, berbicara, pergi ke sekolah, dan hidup dengan percaya diri. Apa yang dulunya merupakan sumbing sekarang menjadi senyuman yang menakjubkan dan menyenangkan yang berseri-seri dengan harapan untuk masa depan, semua berkat mitra Smile Train lokal.

Angurah with his parents before the surgery that changed his life

Itu adalah alasan untuk perayaan. Tetapi sadarkah bahwa perawatan Angurah adalah operasi sumbing yang mengubah hidup ke 100.000 yang disponsori oleh Smile Train Indonesia sejak kami mulai bermitra dengan tim sumbing lokal di sana pada tahun 2002?

Itulah alasan perayaan operasi ke 100.000 kali!

Jadi perayaan yang kami lakukan — selama dua hari berturut-turut!

Pada tanggal 10 Maret, kami memulai perayaan dengan menyatukan ahli bedah sumbing, perawat, ahli gizi, pekerja sosial, ortodontis, pejabat pemerintah, jurnalis, dan banyak lagi lainnya untuk Seri Talk Show. Diselenggarakan oleh pembawa acara CNN Indonesia Daniar Achri dan diadakan di Pullman Hotel Vimala Hills yang indah di Jawa Barat (dan disiarkan melalui Zoom), Seri ini menampilkan lima webinar tentang perawatan sumbing dari beberapa ahli medis terkemuka di Indonesia dan staf Smile Train.

Bagaimana Smile Train mensponsori 100.000 operasi di Indonesia hanya dalam 20 tahun bukanlah rahasia lagi. Tidak seperti badan amal sumbing besar lainnya, Smile Train tidak menerbangkan dokter ke luar negeri ke negara-negara dalam perjalanan misi satu hingga dua minggu. Sebaliknya, kami memperlengkapi dan memberdayakan ahli kesehatan lokal untuk memberikan perawatan sumbing yang andal, berkualitas tinggi — dan 100% gratis — kepada komunitas mereka setiap hari sepanjang tahun. Kami menyebutnya model "mengajarkan orang memancing".

Scenes from the Talk Show Series

Seri Talk Show merayakan 100.000 senyuman dengan cara terbaik yang diketahui Smile Train — dengan membuka jalan bagi 100.000+ orang berikutnya untuk menerima perawatan ahli dan lokal dalam waktu yang lebih singkat.

Anugrah and his parents speaking with Daniar Achri

Hari kedua adalah makan malam gala, juga diselenggarakan oleh Achri. Lebih dari 150 orang hadir, termasuk man of the hour itu sendiri, Anugrah, bersama orang tuanya.

Major General Dr. Budiman, Chief of the Indonesia Military Health Center, speaking at the gala

Mayor Jenderal Dr. Budiman, Kepala Pusat Kesehatan Militer Indonesia, mengikutinya. Smile Train tidak dapat mencapai tonggak sejarah ini tanpa kontribusi yang sangat diperlukan dari TNI Di negara dengan 17.000+ pulau ini, hanya sedikit institusi yang memiliki pengetahuan lebih besar tentang tanah dan lebih banyak kepercayaan dari publik daripada yang mereka miliki. Selama beberapa tahun terakhir, mereka telah memanfaatkan kepercayaan ini dengan baik, merayakan hari jadi mereka masing-masing dengan mengorganisir kampanye yang memecahkan rekor untuk memberikan operasi sumbing gratis kepada ratusan anak di beberapa daerah paling terpencil di negara ini.

Deasy Larasiti, Smile Train's Country Manager for Indonesia, speaks at the gala

Setelah pidato Mayor Jenderal yang berlinang air mata, Pemimpin Smile Train untuk Negara Indonesia, Deasy Larasati, memperkenalkan sebuah video yang menceritakan kisah perjalanan perawatan Anugrah — kemudian mengundang dia dan keluarganya untuk wawancara dengan Achri saat mereka menahan air mata sendiri.

Some of Dr. Tompi's portraits of people with clefts

Selanjutnya, kami bertemu dengan Dr. Teuku Adifitrian yang multitalenta, alias “Dr. Tompi.” Seorang penyanyi jazz, ahli bedah mitra Smile Train, dan fotografer, ia melelang potret dari serialnya yang menyoroti kecantikan sejati orang-orang dengan sumbing. Saat palu terakhir dibunyikan, foto-foto Dr. Tompi telah mengumpulkan lebih dari Rp 29.000.000 untuk Smile Train Indonesia.

Smile Train patients singing at the gala

Meskipun kelihatannya hari kedua adalah hari yang menyenangkan, ini membantu memajukan kerja Smile Train untuk merawat setiap orang di Indonesia dengan sumbing tidak kurang dari hari pertama. Media dari Aceh di barat hingga Papua di timur meliput gala, membantu menyebarkan kesadaran tentang sumbing di seluruh nusantara. Di wilayah di mana kesadaran tentang sumbing masih rendah dan mereka yang tahu tentang sumbing sering mengaitkannya dengan mitos berbahaya, ratusan ribu orang Indonesia kini mengetahui kebenarannya — dan Smile Train siap membantu.

KAHITNA performing at the gala

Bahkan, perjalanan menuju 100.000 berikutnya dimulai saat Smile Train Indonesia mulai menayangkan acara tersebut di Facebook Live. Seketika, komentar mengalir dari keluarga yang mencari bantuan untuk anak-anak mereka. Anak-anak ini sekarang akan menerima perawatan yang mereka butuhkan untuk tersenyum dan berkembang, kemudian menyebarkan berita bahwa penyelamatan jiwa, perawatan gratis tersedia untuk keluarga, teman, dan tetangga mereka, yang kemudian akan memberi tahu orang berikutnya yang mereka lihat siapa yang memiliki bayi dengan sumbing. Jadi meskipun pesta ditutup dengan penampilan penuh dari KAHITNA, salah satu band paling populer di tanah air, sebenarnya, perayaan itu akan berlanjut selamanya, selama senyum terus datang.

Dapatkan Info Terbaru Smile Train

Anda mungkin akan menyukai…

Patient

Ketika perawat yang merawat menyerahkan Khalisa kepada ayahnya, sang ayah panik dan...

Partner

Meski sebutan Endang Sasi di Smile Train Indonesia partner Yayasan Ummi Romlah...

Patient

Aberil bekerja di sebuah perkebunan karet di pelosok Indonesia. Penghasilan yang...